Home / Indonesiaku

Rabu, 17 November 2021 18:36- WIB

Usai Wisuda Dua Wisudawan Unsa Makassar Tuntut Jokowi-Maruf Hapuskan PCR

Yudha Jaya dan Miswar Kansil bergantian berorasi. FOTO/DARSIL YAHYA

Yudha Jaya dan Miswar Kansil bergantian berorasi. FOTO/DARSIL YAHYA

MAKASSAR, MERATA.NET- Sesaat setelah melakukan upacara wisuda sarjana, dua orang wisudawan Universitas Sawerigading (Unsa) Makassar bernama Yudha Jaya dan Miswar Kansil melakukan aksi unjuk rasa di jalan Masjid Raya, Rabu (17/11/2021).

Dibawah guyuran hujan dan masih memakai baju toga, Yudha Jaya dan Miswar Kansil bergantian melakukan orasi ditengah jalan dengan memakai alat pengeras suara.

Mereka menuntut agar pemerintah menghapuskan penggunaan Polymerase Chain Reaction (PCR) dan menaikkan anggaran pendidikan di Indonesia.

“Kami meminta kepada Presiden Jokowi- Maruf untuk segera menghapus PCR di Indonesia. PCR itu adalah Bisnis para mereka (pejabat negara) yang punya bisnis-bisnis alat kesehatan,” kata Yudha Jaya dalam orasinya.

“Ada apa? padahal pemerintah sudah mengeluarkan yang namanya test swab, rapid test, antigen, bahkan pemerintah telah mengeluarkan vaksin namun kenapa pemerintah masih berkolaborasi dengan para pengusaha alat kesehatan dengan mengeluarkan yang namanya PCR,” sambungnya.

Baca Juga  Bandara Sultan Hasanuddin Dirikan Posko Terpadu Layani Pemudik Lebaran 2024

Wisudawan asal Bantaeng ini juga menduga PCR adalah alat bisnis dari pemerintah dan beberapa pengusaha yang memiliki bisnis kesehatan yang akan mempersulit masyarakat Indonesia. Bahkan kata dia setelah menyandang gelar sarjana bukan akhir dari dirinya untuk berhenti menyurakan aspirasi masyarakat.

“Hari ini walaupun kami telah sarjana tapi kami tidak akan berhenti berteriak karena sarjana bukan penghalang bagi kami, sarjana bukan akhir dari semuanya namun sarjana bagi kami adalah awal bagi kami menyampaikan aspirasi,” ujarnya.

Sehingga secara tegas wisudawan yang telah resmi menyandang gelar sarjana hukum ini meminta pemerintah untuk menghapuskan penggunaan PCR bagi masyarakat.

“Kami tidak sepakat dengan adanya PCR satu kata dari kami yaitu hapus..hapus dan hapus PCR karena kami anggap PCR sudah bukan lagi kepentingan masyarakat tapi telah masuk dalam kepentingan bisnis,” tuturnya.

Baca Juga  Perumda Parkir Makassar Lakukan Penyesuaian Pendapatan ke Jukir

Sementara, Miswar Kansil meminta kepada pemerintah untuk bisa memberikan pendidikan yang layak terhadap masyarakat Indonesia.

“Kita tau bahwa pendidikan adalah tujuan utama atau program utama bangsa dan negara ini sehingga masyarakat Indonesia harus dicerdaskan,” ucapnya.

Namun, kata Miswar, kita tau bahwa anggaran yang kemudian dihadirkan oleh pemerintah terhadap pendidikan hari ini jauh dibawah standar

“Oleh karena Kami meminta kepada pemerintah agar kiranya dapat menambah anggran untuk pendidikan,” harapnya.

Untuk diketahui, Universitas Sawerigading Makassar menggelar Wisuda Sarjana XXIII Tahun 2021 di Hotel Claro. Sehingga Yudah Jaya dan Miswar Kansil resmi dikukuhkan sebagai sarjana hukum. (Dar/Rik)

Share :

Baca Juga

Indonesiaku

Panglima TNI Laksamana Yudo Margono Didampingi Wali Kota Makassar Lepas Satgas Pamtas Papua di Makassar

Indonesiaku

VIDEO : Truk Tronton Alami Rem Blong di Balikpapan Tewaskan Pengendara

Indonesiaku

Danyon A Pelopor Sat Brimob Polda Sulsel Resmi Berganti

Indonesiaku

XL Axiata Pastikan Jaringan Aman Pasca Erupsi Gunung Semeru

Indonesiaku

Presiden Jokowi Tiba di Washington DC Siap Hadiri KTT AS-ASEAN

Indonesiaku

Presiden Jokowi Serahkan Bonus Bagi Atlet Peraih Medali SEA Games Ke-31 Vietnam

Indonesiaku

Tim Pembina Samsat Sulawesi Selatan Beri Hadiah Bagi Warga yang Datang Vaksin

Indonesiaku

Koalisi Jurnalis Sulsel Aksi bela Palestina, Kecam Pembunuhan Jurnalis Gaza