Home / Indonesiaku

Senin, 20 Desember 2021 18:02- WIB

Cerita Mursalim Supir Pete-pete di Tengah Gempuran Taksi Online dan Teman Bus

MAKASSAR, MERATA.NET- Pete-pete merupakan angkutan kota (angkot) di Kota Makassar yang keberadaannya kini kian tergerus seiring menjamurnya angkutan online.

Ditambah lagi pemerintah provinsi Sulsel kembali mengoperasikan angkutan massal Bus Trans Maminasata atau Teman Bus yang dinilai membuat mata pencaharian supir pete-pete makin berkurang.

Menelusuri pendapatan supir pete-pete di tengah sengitnya persaingan mencari penumpang.

Reporter Merata.net mencoba naik pete-pete di Pasar Daya menggunakan pete-pete kode D degan trayek Makassar Mall-Terima Regional Daya-Sudiang.

Saat itu tim merata naik pukul 14:50 dan duduk di depan samping sang supir. Kebetulan saat naik penumpang masih kosong. Namun tak lama ia melakukan pete-petenya penumpang kedua ikut naik.

Kondisi pete-pete tersebut agak sedikit kumuh sebab nampak beberapa interior mobil di area kemudi tidak ada. Hanya terlihat kabel-kabel lampu yang di sengaja selipkan sang supir.

Sementara di bagian belakang yang merupakan tempat duduk utama penumpang cukup bersih meskipun tempat duduknya sudah terlihat ada beberapa bagian mulai robek.

Mursalim sang supir pete-pete mengaku kehadiran pengemudi online dan Teman Bus mengurangi pendapatannya.

“Sebelum ada itu (taksi online) biasa itu sehari kita dapat sampai Rp 500 ribu sampai Rp 600 ribu tapi itu dulu sebelum banyak Grab,Maxim,” ujarnya.

Namun saat ini pendapatannya sehari sisa Rp 400 ribu tapi masih pendapatan kotornya. Pendapatan berisihnya Rp 300 ribu sebab Rp 100 ribunya dipakai beli bahan bakar.

“Untung ini mobil lunas mi jadi bisa bawa uang begitu (Rp 300 ribu) perhari,” ucapnya.

Baca Juga  Ketua KMB Kutim : Ada Upaya Kriminalisasi Terhadap Ismail Bolong

Sebenarnya kata dia, ia juga ingin mencoba menjadi pengemudi online. Namun karena berpikir untuk bayar cicilan tiap bulan sehingga dirinya menurungkan niatnya buat DP mobil untuk dipakai sebagai taksi online.

“Sebenarnya kakak saya suruh kasi keluar mobil (DP mobil) tapi saya pikir (cicilan) perbulannya Rp 4 juta jadi lebih baik ini mo saya pakai,” jelasnya.

Namun dirinya mengaku tak mempermasalahkan adanya Taksi online sebab semua berhak mencari rejekinya masing-masing.

“Kalau saya tidak masalah ji (ada taksi online) biarkanmi sama-sama ki cari rejeki,” ungkapnya.

Sambil berbincang, pria asal Jeneponto ini sesekali menepi untuk mencari penumpang, matanya terlihat jeli melihat orang yang akan naik di pete-petenya. Penumpang ketiga pun naik. Namun beberapa meter ia melajukan pete-petenya ada satu penumpang lagi yang naik.

Tiap kali ada orang dipinggir jalan, ia dengan cekatan menepikan pete-petenya. Meski menepi namun kadang tak semua orang naik.

Namun satu persatu penumpang yang duduk di belakang mulai turun, ada yang turun di depan Kampus UKIP, ada yang di BTP dan di Panaikang.

Kembali melanjutkan perjalanan, Mursalim mengaku tak berpikir mencari kerjaan lain sebab menurutnya jadi supir pete-pete bebas kapan saja ia keluar cari penumpang tergantung kemauannya. Beda ketika ia bekerja disuatu tempat karena akan ikut aturan.

“Saya sempat kerja jadi supir di Telkom tapi tidak lama ji karena lama kurasa dapat uang tiap bulan pi kita dapat,kalau beginikan (supir pete-pete) tiap hari dapat uang,” jelasnya.

Baca Juga  Vaksinasi PMK Tembus 58 ribu dosis, Dirjen Peternakan: Masih Ada Kepala Daerah yang Lamban

Terus melaju ke hingga tak terasa telah berada di jalan Urip Sumoharjo tepatnya Jembatan Fly Over, belum ada satupun penumpang yang kembali naik di pete-pete miliknya.

Meskipun sesekali ia harus menepi dan sambil sedikit berteriak “Naik maki langsung jalan ji ini” tapi tak satupun penumpang yang naik.

Kembali melanjutkan ceritanya, ia mengungkapkan sebelum jadi supir pete-pete di tahun 2000 ia sebelumnya mendafatar masuk Brimob namun sayangnya ia mengaku harus memendam impiannya jadi abdi negara sebab ia gugur di seleksi pantukhir.

“Jadi tidak lulusku mi itu saya langsung pergi buat SIM baru pergi bawa pete-pete,” bebernya.

Mursalim mengaku saat ini ia memiliki dua orang anak semuanya duduk dibangku SMP. Sehingga ia tekun mencari nafkah buat anak dan istrinya. Ia bilang mulai narik pete-pete atau keluar cari penumpang sejak pagi pukul 08:00 hingga 16:00 wita.

“Dalam sehari itu kadang empat kali PP Sudiang- Sentral, tapi kalau saya agak capek biasa setengah hari saya pulangmi, adami saya dapat hampir Rp 200 ribu,” tuturnya.

“Yang jelasnya ada pembeli kuotanya anakku pulangma karena dia sama mamanya pintarmi suruh beli kouta, saya kah tidak pakai Hp ja,” paparnya sambil tersenyum

Saat masuk ke Makassar Mall atau sentral ia kembali mencoba mencari penumpang dengan cara memperlambat pete-petenya. Namun tetap ia kembali tak mendapatkan penumpang

Hingga saat turun di jalan masjid raya tak ada satupun penumpang yang kembali naik. (Dar)

Share :

Baca Juga

Indonesiaku

FOTO : Vaksinasi Anak Berlangsung di Pipo Mal Makassar

Indonesiaku

Bersama BKKBN, Aliyah Mustika Ilham Tekankan Pentingnya Pencegahan Stunting

Indonesiaku

Ratusan Mitra Driver Gojek Makassar Ikuti Pelatihan Berkendara Aman

Hiburan

Melalui Film, IOH Ajak Masyarakat Jaga Lingkungan Lewat Kampanye Tanam Oksigen

Indonesiaku

Di Hari Ibu, Manajemen Bandara Sulhas Bagikan Bunga Mawar Merah ke Penumpang Wanita

Indonesiaku

Ditlantas Polda Sulsel Mulai Sosialisasikan Penerapan ETLE Mobile

Indonesiaku

Kasat PJR Ditlantas Polda Sulsel Temui Warga yang Tutup Jalan Tol

Indonesiaku

Mayat Pria Paruh Baya Gegerkan Warga Jalan Vetran Selatan