Home / Pemerintahan

Jumat, 23 Februari 2024 20:02- WIB

Wali Kota Jelaskan Keunggulan Inovasi Appakabaji UMKM ke Tim Penilai PPD, Bappeda Makassar Harap Lolos

MAKASSAR, Merata.Net – Kota Makassar kembali masuk nomonasi Penghargaan Pembangunan Daerah (PPD) Tahap II bersama 12 kabupaten/kota di Sulawesi Selatan.

Tahun ini, Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar mengikutkan Appakabaji UMKM inovasi Dinas Koperasi dan UKM dalam penilaian PPD tingkat provinsi.

Keunggulan Appakabaji dipresentasikan langsung oleh Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto dihadapan Tim Penilai yang berlangsung di Hotel Ibis Styles, Jumat (23/2/2024).

Danny Pomanto mengatakan Appakabaji UMKM merupakan program terintegrasi dengan Lorong Wisata yang juga diikutkan di PPD 2023 tahun lalu.

Di mana inovasi Appakabaji melalui Inkubator Center lahir untuk memperbaiki ekosistem dan kualitas produk UMKM yang ada di Makassar.

“Terkhusus lagi UMKM di Lorong Wisata, itu kita inkubasi sehingga tidak lagi menjadi UMKM biasa tapi sudah menjadi startup lorong,” kata Danny Pomanto.

Danny Pomanto menjelaskan alur kerja program Appakabaji dimulai dari Tim Enumenator turun ke lapangan melakukan pendataan pelaku UMKM di 153 kelurahan.

Baca Juga  Danny Tinjau Kawasan Baru Peruntukan Pintu Masuk F8

Data itu kemudian dimasukkan ke dalam website aplikasi Sistem Informasi Data Usaha Mikro Kecil Menengah dan Koperasi (SidatuMiciko).

Sebelum masuk di Inkubator Center atau tahap inkubasi, pelaku UMKM melewati tahapan pra inkubasi atau kurasi klasifikasi.

“Kita juga ada 143 kontainer terpadu (Konter) dan ini menjadu bagian penting dalam pengembangan UMKM. Ada 21 konten di situ yang kita layani dan menjadi jembatan pelayanan publik yang terbaru. Di situ lah tempat konsultasi awal, terkhusus soal legalitas,” tuturnya.

Pelaku UMKM yang lolos ke tahap inkubasi akan mengikuti pelatihan dan konsultasi di Inkubator Center, dan terakhir adalah tahap akselerasi atau akses perbankan, pemasaran hingga partnership sehingga bisa menjadi kelompok bisnis yang kuat atau reselient.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi dan UKM Muhammad Rheza menjelaskan Appakabaji adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan guna untuk meng-upgrade produk UMKM.

“Kami tidak sekadar menunggu, tapi kami jemput bola sekaligus mendata pelaku UMKM,” ungkap Rheza.

Baca Juga  Kepala Bappeda Makassar Sebut Visi Misi Calon Wali Kota 2024-2029 Harus Mengacu RPJPD Pemkot

Berdasarkan data Dinas Koperasi dan UKM, ada 2.162 UMKM yang masuk di tahap pra-inkubasi. Namun setelah dilakukan kurasi klasifikasi hanya 510 UMKM yang lolos ke tapah inkubasi, dan 113 yang sampai ke tahap akselerasi.

“Jadi 113 UMKM ini yang ibaratnya sekolah sudah lulus dan siap bersaing di luar. Bahkan ada yang sudah terdaftar di e-katalog,” tuturnya.

Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda) Makassar, Andi Zulkifli Nanda berharap Makassar bisa lolos mewakili Pemprov Sulsel untuk PPD tingkat nasional.

Apalagi tahun lalu, Kota Makassar dengan inovasi Lorong Wisata menduduki peringkat empat PPD tingkat nasional. Sehingga diharapkan Appakabaji mampu melebihi prestasi yang telah diraih tahun lalu.

“Appakabaji ini inovasi Dinas Koperasi dan UKM, mudah-mudahan dengan hadirnya Appakabaji ini kita masuk dan menjadi juara nasional PPD. Itu target kita,” harap Andi Zulkifli Nanda. (*)

Share :

Baca Juga

Pemerintahan

War Room Makodim 1408 Makassar Terkoneksi Pemkot, Pj Sekda: Bentuk Sinergitas Jelang Pemilu

Pemerintahan

FOTO: Upacara HUT ke-77 RI di Anjungan Pantai Losari

Pemerintahan

11 Hari Pesawat Cessna Grand Caravan Berputar-putar Rekayasa Cuaca di Langit Sulsel

Pemerintahan

UMKM Dilibatkan Dalam Kunjungan Wapres, UMKM Akui Peran Pemprov Sulsel Dalam Pengembangan UMKM

Pemerintahan

Sulsel Raih WTP 2021, Bukti Pemerintahan Transparan dan Akuntabel

Pemerintahan

Pj Gubernur Sulsel Ikuti Ritual Adat Mappacekke Wanua Sebelum Perayaan HUT Palopo Ke-22

Pemerintahan

Di Rakorsus, Kecamatan Tallo Perkenalkan Teras Buloa

Komunitas

Peringati Hari Kelahiran Pancasila, 5.500 Pelari Ramaikan Kapolrestabes Makassar Cup 2022