Home / Indonesiaku

Senin, 29 November 2021 13:11- WIB

Nelayan Poetere Nekat Melaut Meski Cuaca Buruk

Dg Ngila (topi) saat bercengkrama dengan merata.net di paotere. foto/Darsil Yahya

Dg Ngila (topi) saat bercengkrama dengan merata.net di paotere. foto/Darsil Yahya

MAKASSAR, MERATA.NET- Dg Ngila (32) salah seorang nelayan di Pelabuhan Paotere Makasaar mengatakan ia dan rekannya nekat melaut meski cuaca saat ini sedang buruk.

“Kalau cuaca buruk pasti kita singgah di pulau terdekat, kalau cuaca bagus lagi baru kita lanjut,” ucapnya saat ditemui disela-sela memuat es balok ke perahu yang akan digunakan mencari ikan, Minggu (28/11/2021).

Dia mengaku pihak BMKG sering memberikan informasi soal cuaca, namun demi kebutuhan anak dan istri dan kompor di dapur tetap ngebul. Peringatan itupun kadang tak hiraukannya.

“Biasaji diinformasikan peringatan soal cuaca buruk tapi kalau kapal sudah di isi es pasti kita keluar melaut,” ujarnya.

Dg Ngila bersama 8 rekannya biasa mencari ikan di Pulau Sabaru Kecamatan Liukang Kalmas (Kalukuang Masalima), Kabupaten Pangkajene. Bahkan hingga ke laut Sulawesi Barat.

Baca Juga  PT Vale Hibahkan Puskesmas Bahomatefe ke Pemkab Morowali

Mereka biasanya 20 hari di laut bahkan sebulan. Tergantung cuaca atau berdasarkan ketersediaan bekal makanan ataupun jika es yang dibawa sudah habis, maka mereka segera kembali ke Makassar.

Ikan yang ia dapat pun biasanya tergantung cuaca kalau cuacanya bagus biasanya banyak yang mereka dapat, namun kalau cuacanya buruk kadang mereka berteduh dulu di pulau.

“Kalau begini cuaca (buruk) kadang kita 1 bulan di laut, biasa itu kita dapat 5 pikul. tapi kalau cuaca normal kita biasa dapat 8 pikul sampai 1 ton ikan,” tuturnya.

Dia juga bilang sekali race atau pergi melaut membutuhkan biaya sekitar Rp20 hingga Rp30 juta.

“Kalau 5 pikul ikan itu biasa harganya Rp25 juta kalau 1 ton Rp50 juta. Tapi kalau kita mines yah kita rugi tenaga,” pungkasnya.

Baca Juga  Berbagi Berkah Ramadan, KPF Makassar Buka Puasa Bersama Ratusan Anak Panti

Sementara, nelayan lainnya, Jimmy (25) mengaku tak pernah mendapatkan informasi atau peringatan dari BMKG mengenai cuaca buruk. Namun jika cuaca buruk ia mengatakan tidak melaut dan memilih tinggal di pelabuhan paotere sampai cuaca bagus.

“Tidak ada (Informasi dari BMKG) jadi kalau cuaca buruk kita tinggal disini dulu (pelabuhan paotere),” katanya

Dia mengungkapkan ia dan rekannya biasanya mencari ikan di wilayah wilayah Gossea yang terletak 17 mil dari Pulau Kodingareng.

“4 jam perjalan sudah sampai dan kita 6 hari di laut,” bebernya.

Ia pun mengaku jika cuaca buruk seperti ini hasil yang mereka perlu tak menentu. “Tergantung cuaca dan rejeki kalau banyak ikan yah penuh juga peti (tempat penyimpanan ikan,” tandasnya. (Dar/Rik)

Share :

Baca Juga

Indonesiaku

Antisipasi Kontijensi Brimob Batalyon A Pelopor Laksanakan Apel Kesiapsiagaan

Bisnis

Keren! GoFood Luncurkan Inovasi Menu Hemat,
Pesan Makanan Lebih Ekonomis dan Praktis

Indonesiaku

Gebyar Ramadan 1444 Hijriah APINDO Sulsel, 1000 Paket Sembako Disalurkan

Bisnis

Maknai Hari Kemerdekaan Republik Indonesia ke-77, Telkomsel Siap Lampaui Batas untuk Kemajuan Bangsa

Indonesiaku

FOTO: Peringatan Hari Buruh Internasional 2023 di Makassar

Indonesiaku

Dilantik Jadi Ketua HIPMI PT Unifa, Iksan Nur Ingin Perkuat Sinergitas Pengurus

Indonesiaku

PT Vale- DPRD Sulteng Gelar Workshop Tanggungjawab Sosial Lingkungan

Indonesiaku

Dirlantas Polda Sulsel Wujudkan Kamseltibcarlantas Pelaksanaan Natal 2023